RSS

Category Archives: Kehidupan

Ya Rab…

Telah cukup bagiku ilmu Tuhanku

Tentang permintaan dan usahaku

Maka doa serta permohonanku

sebagai bukti kepada kefakiranku

Maka oleh kerana rahsia itu aku berdoa

pada saat senang dan susahku

Aku adalah Hamba, menjadi kebanggaanku

Dalam kefakiran dan keperluanku

Wahai Tuhanku, Wahai Yang memilikiku

Engkau Maha mengetahui akan keadaanku

Dan apa yang berada dalam hatiku

Dari kesedihan dan kesibukanku

Maka Tolonglah aku dengan kelembutan

DariMu Wahai Tuhan orang-orang yang memohon pertolongan

Wahai yang Maha Mulia tolonglah aku

Sebelum lenyap kesabaranku

Wahai Yang Maha segera memberi pertolongan

Berilah kami pertolonganMu dengan segera

Yang menghilangkan kesulitan dan mendatangkan

Dengan segala yang aku harapkan

Wahai Yang Maha dekat dan Maha memperkenankan

Wahai Yang Maha Mengetahui dan Maha mendengar

Aku mengaku akan kelemahanku

Dan ketundukanku serta kesedihanku

Aku sentiasa menunggu dihadapan pintu Rahmatmu

Wahai Tuhan kasihilah aku

Dilembah kurniaanMU aku bersimpuh

Wahai Tuhanku tetapkanlah keberadaanku disana

Bersangka baik (denganMU) adalah kewajipan

Ia (sangka baik) adalah teman dan sahabatku

Juga penyenang bagiku dan yang setia bersamaku

Sepanjang malam dan siangku

Wahai Tuhanku, dalam jiwa ini terdapat hajat

Maka kabulkanlah wahai yang sebaik-baik mengabulkan

Lapangkanlah sirr dan hatiku

Dari gelonjak dan kegelisahannya

Gantikanlah ia dengan kesenangan dan kebahgiaan

Dan dalam keadaan yang Engkau Redhai

Maka ketenangan dan ketenteraman itulah keadaanku (yang kuinginkan)

Dan juga lambang dan pakaianku (sebagai hambaMU)

 
Tinggalkan komen

Posted by di 6 Oktober 2012 in Kehidupan, LUAHAN RASA

 

Mekar Bersama Rindu

Desir-desir angin

menimbul seribu angin

terasa meresap sukma cinta

membakar hatiku yang dingin

Desir-desir daun

Melarik pohon merimbun

meransang rindu bertemu

bilakah cinta akan bertamu?

Ah…bila cinta yang SATU

mudahlah kita bertemu

jauh pun bukan alasan

pada satu pertemuan

Dalam solat aku doakanmu…

Walau jarak kita beribu batu

Munajat ini mekar bersama rindu.

 

What You Give, You Get Back

Lamanya tak update Blog ni… terasa kaku dan kelu pulak nak menaip… Kalu rumah yang dah tinggal lama pasti dah bersawang… hihi. Sepanjang kehidupan yang dilalui pelbagai liku yang telah dilalui… Mai sini kawan-kawan, saya nak berkongsi cerita sikit…

Seorang lelaki yang terkenal sebagai seorang yang lurus bendul membeli sebuah perangkap tikus. Tikus yang bermaharajalela ingin diperanginya.
Namun sebaik sahaja tiba di rumah, tiba-tiba dia teringat bahawa dia terlupa membeli umpanya. Sangkanya, umpan tikus mestilah keju sebagaimana yang dipersembahkan dalam cerita kartun.
Disebabkan terlupa membeli keju, maka dia beralih pada pelan B. Dicarinya majalah – majalah lama. Setelah menemui apa yang dicari, lelaki tersebut mengunting sekeping gambar keju. Fikirnya, itu idea yang bernas kerana pasti tikus itu terperangkap nanti. Apa lagi, dilekatkan gambar keju pada perangkap tikus tersebut.
Keesokkan harinya lelaki yang lurus itu memeriksa jeratnya. Ya, berhasil!!! Seekor tikus Berjaya diperangkapnya. Tetapi, ia hanyalah gambar seekor tikus yang diletakkan berdekatan gambar sekeping keju.

Pengajaran : Jika mahukan hasil yang lumayan, maka usaha juga harus lumayan @ berganda. Jika sekadar melabuhkan usaha yang ala kadar, maka hasilnya juga ala kadar.

 

KeSaLaHan DaLaM BeRtAuBaT

MAHU BERTAUBAT TETAPI MENUNDA TAUBAT
Seharusnya tidak dilewatkan bertaubat kepada Allah kerana itu merupakan kewajipan setiap Muslim yang berdosa. Ini bertujuan supaya ia tidak menjadi “pembungkus” hati sehingga dosa sukar dihapus.

LALAI DAN TERLUPA UNTUK BERTAUBAT
Ramai antara kita tidak pernah terlintas sama sekali telah berdosa kepada Allah, lantas lalai untuk bertaubat kepada Allah.

ENGGAN BERTAUBAT KERANA KHUATIR AKAN MELAKUKANNYA LAGI
Seseorang telah berbuat dosa kepada Allah dan kemudiaan ingin bertaubat, malangnya tidak meneruskannya kerana khuatir akan melakukan dosa itu semula. Persoalannya, adakah kita pasti akan mati dalam keadaan kita sempat bertaubat?

MALU HENDAK BERTAUBAT
Antara ujian bagi orang yang ingin bertaubat ialah pandangan dan celaan daripada mereka yang tidak memahami Islam. Jika benar-benar kita jujur dengan tindakan serta berbekalkan sifat sabar, lama-kelamaan kita akan mudah menghadapi semua ujian tersebut.

BERANI BUAT MAKSIAT LAGI KERANA RAHMAT ALLAH LUAS
Rahmat dan kasih sayang Allah bersama dengan orang yang baik, bukan dengan mereka yang lalai dan suka melakukan kemasiatan pada Allah.

TERTIPU DENGAN AHLI MAKSIAT
Janganlah berasa hairan melihat mereka yang terus-menerus melakukan maksiat tanpa ada balasan daripada Allah, bahkan mereka diberi nikmat di dunia. Mereka memiliki kesemua itu sebagai pemilikan sementara sebelum mereka di azab pada hari kiamat nanti.

BERPUTUS ASA DARIPADA RAHMAT ALLAH
Ada pelaku maksiat yang bertaubat dan kemudiaan kembali melakukan dosa dan bertaubat semula berulang berulang kali. Akhirnya membawa kepada berputus asa daripada rahmat Allah kerana merasakan dirinya ditakdirkan begitu. Sikap berputus asa daripada rahmat Allah seharusnya dielakkan, malahan terus berusaha kerana inilah sikap seorang Muslim.

Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasululllah s.a.w bersabda yang bermaksud: “ Seorang hamba melakukan satu dosa lalu ia berkata: “Wahai Rab, aku melakukan dosa maka ampunilah aku.” Maka Allah berkata, “Adakah hamba-Ku tahu bahawa dia mempunyai Tuhan yang mengampuni dosa da menghapuskannya? Aku telah mengampuni hambaKU.’ Kemudiaan setelah beberapa ketika, dia kembali melakukan dosa dan berkata. “ Wahai Rab, aku telah berbuat dosa lain, maka ampunilah aku.’ Allah kemudiaan berkata: ‘Adakah hambaKu tahu bahawa dia mempunyai Tuhan yang mengampuni dosa dan memaafkannya? Aku telah mengampuni hambaKu.’ Kemudiaan setelah beberapa ketika, ia melakukan dosa lagi dan berkata; ‘ Wahai Rab, Aku telah berbuat dosa lain, maka ampunilah aku.’ Allah berfirman: ‘Apakah hambaKU tahu bahawa Dia mempunyai Tuhan yang mengampuni dosa dan memaafkannya? Aku telah mengampuni hambaKu – sebanyak tiga kali- maka lakukanlah apa yang disukainya.” ( Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

 
1 Komen

Posted by di 4 Januari 2012 in AGAMA, Kehidupan

 

MaZmuMAh – BaNGuN LeWaT –

Jika difikirkan tentang tanggungjawab yang perlu diselesaikan sehari- hari sudah tentu kita tidak mahu terlewat bangun tidur. Kata- kata imam Hasan al-Banna bahawa tanggungjawab yang perlu dilunasi melebihi masa yang ada, harus direnungi. Sayangnya, apabila ada juga yang mengambil kesempatan hari cuti sebagai masa untuk “membalas dendam”, lalu tidur sehingga fajar meninggi.
Bayangkan setiap hari kita habiskan masa dengan menonton televisyen atau bersembang perkara yang sia-sia sehingga lewat malam atau melayari Internet tanpa tujuan baik yang jelas, hasilnya bukan sahaja kita terlewat tidur dan bangun tidur, malah kita melakukan solat subuh “gajah”! Lebih sedih lagi , solat subuh tersebut telah luput waktunya, langsung tidak diganti tanpa rasa bersalah. Esok perbuatan yang sama berulang kembali.
Mengapa ini berlaku? Sedarkah bahawa ini perkara mazmumah yang kita buat hari-hari? Adakah ini telah biasa dilakukan dijadikan sebagai tabiat?
Marilah sama-sama kita melakukan perubahan dan teruskan membaiki diri serta mengajak orang lain untuk sama-sama mentranformasikan diri dahulu. Semoga hidup kita diberkhati Allah dan terhindar daripada golongan yang rugi.
Sesiapa yang amalannya pada hari ini lebih baik daripada semalam, dia adalah orang yang beruntung. Sesiapa yang amalannya pada hari ini sama dengan semalam, dia dikalangan orang yang rugi. Sesiapa yang hari ini lebih teruk daripada semalam, dia tergolong dalam golongan yang dilaknat oleh Allah s.w.t. Nauzubillah
Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “wahai anakku, bangunlah dan hadapilah rezeki Tuhanmu, dan janganlah engkau jadi daripada kalangan orang yang lalai, sesungguhnya Allah membahagikan rezeki manusia antara terbit fajar hingga terbit matahari.” ( Riwayat al-Baihaqi)
p/s: semoga dengan ini semua kita beroleh kejayaan dunia dan akhirat. Penghijrahan yang ikhlas akan dibalas dengan jutaan rahmat daripada Allah s.w.t…. Sama-sama kita mentranformasikan diri terdahulu sebelum mentranformasikan Negara…

 
2 Komen

Posted by di 3 Oktober 2011 in AGAMA, APA JUA, ISU SEMASA, Kehidupan, Mencari Makna Hidup

 

Kisah KaTaK

Sekumpulan katak berkumpul mengelilingi sebuah perigi yang separuh siap. Dua ekor katak terperangkap di dalam perigi itu, akibat tidak berhati-hati ketika melompat.

Mereka melihat kedalaman perigi tersebut, ternyata ia sangat dalam. Pantas mereka sepakat, sudah tiada harapan. “ Kamu tawakal sahaja lah, mungkin itu nasib kamu!”. Jerit katak dari atas kepada dua ekor katak di dalam peigi itu.

“ Kami pun tidak tahu macam mana kami nak bantu kamu naik ke atas,” kata katak yang lain.

“itulah kamu, kenapa cuai sangat ketika melompat, itulah padahnya”, kata katak yang lain.
Namun kedua-dua ekor katak tersebut tetap berusaha naik ke atas dengan melompat masih gagal. Dari atas terus kedengaran suara-suara yang hanya membunuh harapan mereka.

Setelah agak lama mencuba, salah seekor katak telah berputus asa. Badanya sakit-sakit dan lenguh akibat melompat tidak henti-henti. Tenaganya pula makin lemah. Dia hanya mampu tersandar pada dinding perigi. Ditambah pula semangat lumpuh dek kata-kata yang membunuh semangat mereka.

Tidak berapa lama kemudiaan katak tersebut mati. Kumpulan katak-katak hanya mampu melihat dari atas. Melihat rakannya yang telah mati, katak seekor lagi meneruskan lompat.

“kamu tak Nampak ke kawan kamu tu dah mati? Kamu pun akan menyusul sama”.

“simpan saje tenaga yang kau ada”.

“buat kali terakhir, kamu mahu makan apa? Nanti kami sediakan untuk kamu”. Kata katak-katak dari atas.
Namun katak itu tidak memperdulikan kata-kata kawanya itu. Dia terus melompat. Akhirnya seperti ada satu semangat baru, katak itu melompat begitu tinggi dan Berjaya keluar.

Takjub melihat apa yang berlaku, seekor katak menemu ramah: “kenapa kamu tetap melompat walaupun kami sudah menyuruh kamu menerima hakikat yang mungkin kamu jua akan tetap mati?”.

“sebenarnya telinga saya kurang dengar. Saya ingatkan kamu semua member semangat kepada saya untuk terus melompat. saya melihat mulut kamu menjerit sesuatu, seolah-olah memberi semangat kepada saya. Sebab itu saya terus berusaha untuk keluar”.

PENGAJARAN : YOU’RE WHAT YOU THINK. Kadangkala, tersalah sangka juga ada manfaatnya, terutama apabila kita menyangka niat seseorang yang jahat itu sebenarnya baik untuk kita, lalu kita mendapat manfaat daripadanya.

 
Tinggalkan komen

Posted by di 25 September 2011 in Kehidupan, Mencari Makna Hidup

 

MAHMUDAH ~ cermat dan tips cermat ~

islam amat menitikberatkan soal berjimat cermat. Hatta dalam soal menggunakan air bagi tujuan berwuduk juga masih ada tuntutan untuk berjimat. Ini disebutkan dalam hadis ketika Rasulullah s.a.w menegur sa’ad kerana boros ketika menggunakan air.

sa’ad bertanya: “Apakah terhadap air (ketika berwudhuk) juga dikatakan membazir?” Nabi s.a.w bersabda: “Ya, walaupun apabila engkau berada dalam sungai yang mengalir.” (Riwayat Ahmad dan Ibn Majah).

semasa bulan Ramadhan, kita kadangkala terlalu memandang berat urusan dunia. lebih-lebih lagi apabila berada pada penghujung ramadhan. kita kurang berkira-kira soal membeli juadah berbuka, berbelanja barang keperluan hari raya seperti baju raya, kuih raya dll.

tuntutan supaya menahan nafsu daripada sibuk memikirkan perkara keduniaan sewajarnya diambil berat. apalah erti puasa kalau tuntutan nafsu tidak cuba diselia lebih berhati-hati ketika berbelanja.

TIPS MENJADI ORANG CERMAT KETIKA RAMADHAN:
1. BERTUKAR-TUKAR HIDANGAN DENGAN JIRAN TERTANGGA.
2. ELAKKAN BERBUKA PUASA DI TEMPAT MEWAH.
3. SEKALI SEKALA BERBUKA PUASA DI MASJID
4. BAGI YANG TINGGAL DI RUMAH SEWA BUJANG, BERKONGSI WANG UNTUK MEMBERLI KEPERLUAN BERBUKA.
5. SEBELUM MEMBELI, SEDIAKAN SENARAI HARGA BARANG TERKINI, TEMPAT YANG MURAH DAN SEBAGAINYA.

 
Tinggalkan komen

Posted by di 9 September 2011 in AGAMA, APA JUA, Kehidupan