RSS

Category Archives: APA JUA

MaZmuMAh – BaNGuN LeWaT –

Jika difikirkan tentang tanggungjawab yang perlu diselesaikan sehari- hari sudah tentu kita tidak mahu terlewat bangun tidur. Kata- kata imam Hasan al-Banna bahawa tanggungjawab yang perlu dilunasi melebihi masa yang ada, harus direnungi. Sayangnya, apabila ada juga yang mengambil kesempatan hari cuti sebagai masa untuk “membalas dendam”, lalu tidur sehingga fajar meninggi.
Bayangkan setiap hari kita habiskan masa dengan menonton televisyen atau bersembang perkara yang sia-sia sehingga lewat malam atau melayari Internet tanpa tujuan baik yang jelas, hasilnya bukan sahaja kita terlewat tidur dan bangun tidur, malah kita melakukan solat subuh “gajah”! Lebih sedih lagi , solat subuh tersebut telah luput waktunya, langsung tidak diganti tanpa rasa bersalah. Esok perbuatan yang sama berulang kembali.
Mengapa ini berlaku? Sedarkah bahawa ini perkara mazmumah yang kita buat hari-hari? Adakah ini telah biasa dilakukan dijadikan sebagai tabiat?
Marilah sama-sama kita melakukan perubahan dan teruskan membaiki diri serta mengajak orang lain untuk sama-sama mentranformasikan diri dahulu. Semoga hidup kita diberkhati Allah dan terhindar daripada golongan yang rugi.
Sesiapa yang amalannya pada hari ini lebih baik daripada semalam, dia adalah orang yang beruntung. Sesiapa yang amalannya pada hari ini sama dengan semalam, dia dikalangan orang yang rugi. Sesiapa yang hari ini lebih teruk daripada semalam, dia tergolong dalam golongan yang dilaknat oleh Allah s.w.t. Nauzubillah
Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “wahai anakku, bangunlah dan hadapilah rezeki Tuhanmu, dan janganlah engkau jadi daripada kalangan orang yang lalai, sesungguhnya Allah membahagikan rezeki manusia antara terbit fajar hingga terbit matahari.” ( Riwayat al-Baihaqi)
p/s: semoga dengan ini semua kita beroleh kejayaan dunia dan akhirat. Penghijrahan yang ikhlas akan dibalas dengan jutaan rahmat daripada Allah s.w.t…. Sama-sama kita mentranformasikan diri terdahulu sebelum mentranformasikan Negara…

 
2 Komen

Posted by di 3 Oktober 2011 in AGAMA, APA JUA, ISU SEMASA, Kehidupan, Mencari Makna Hidup

 

MAHMUDAH ~ cermat dan tips cermat ~

islam amat menitikberatkan soal berjimat cermat. Hatta dalam soal menggunakan air bagi tujuan berwuduk juga masih ada tuntutan untuk berjimat. Ini disebutkan dalam hadis ketika Rasulullah s.a.w menegur sa’ad kerana boros ketika menggunakan air.

sa’ad bertanya: “Apakah terhadap air (ketika berwudhuk) juga dikatakan membazir?” Nabi s.a.w bersabda: “Ya, walaupun apabila engkau berada dalam sungai yang mengalir.” (Riwayat Ahmad dan Ibn Majah).

semasa bulan Ramadhan, kita kadangkala terlalu memandang berat urusan dunia. lebih-lebih lagi apabila berada pada penghujung ramadhan. kita kurang berkira-kira soal membeli juadah berbuka, berbelanja barang keperluan hari raya seperti baju raya, kuih raya dll.

tuntutan supaya menahan nafsu daripada sibuk memikirkan perkara keduniaan sewajarnya diambil berat. apalah erti puasa kalau tuntutan nafsu tidak cuba diselia lebih berhati-hati ketika berbelanja.

TIPS MENJADI ORANG CERMAT KETIKA RAMADHAN:
1. BERTUKAR-TUKAR HIDANGAN DENGAN JIRAN TERTANGGA.
2. ELAKKAN BERBUKA PUASA DI TEMPAT MEWAH.
3. SEKALI SEKALA BERBUKA PUASA DI MASJID
4. BAGI YANG TINGGAL DI RUMAH SEWA BUJANG, BERKONGSI WANG UNTUK MEMBERLI KEPERLUAN BERBUKA.
5. SEBELUM MEMBELI, SEDIAKAN SENARAI HARGA BARANG TERKINI, TEMPAT YANG MURAH DAN SEBAGAINYA.

 
Tinggalkan komen

Posted by di 9 September 2011 in AGAMA, APA JUA, Kehidupan

 

Kasih Ibu

kasih sayang seorang ibu sangat berharga… kasih sayang seorang ibulah yang membawa ke syurga. tulah dikatakan syurga terletak di telapak kaki ibu…

tapi?
aku tertanya-tanya… adakah anak-anak zaman nijam(kini) menghargai kasih sayang seorang ibu??? ibu sanggup bergolok bergadai demi anak-anak. ibu sanggup melupakan hasrat untuk menunaikan umrah demi anak-anak. ibu sanggup membiarkan rumahnya roboh di makan anai-anai demi anak-anaknya. semuanya adalah kerana ingin melihat anak-anaknya tidak merempat.

tapi adakah anak-anak terfikir benda yang sama?? adakah anak-anak sanggup bergolok bergadai untuk membina rumah ibu?? bergadai harta untuk membenarkan ibu pergi menunaikan umrah??
semuanya adalah tinggal persoalan… malangnya nasib si ibu… yang ada adalah anak-anak yang hanya sanggup mengadaikan harta ibu demi melepaskan kesesakan yang dihadapi…

Ya Allah, aku bersyukur padaMU kerana kurniakan aku seorang ibu… InsyaAllah, akan ku balas segala jasamu IBU….

 
Tinggalkan komen

Posted by di 7 September 2011 in APA JUA, Kehidupan, LUAHAN RASA

 

Percaturan Politik Syaitan…

Tersebut di dalam kitab ‘Al-Arais’ karangan Abi Ishak,halaman 29,maksudnya : Diceritakan bahawasanya iblis berkata kepada Allah swt.

Iblis : Hai Tuhanku,telah Engkau laknat akan aku,telah Engkau keluarkan aku dari syurga,telah Engkau jadikan aku daripada syaitan yang dilontar dan dicela,padahal kepada Bani Adam telah Engkau bangkitkan para Rasul,maka siapakah Rasul-rasulku?

Allah swt : Rasul-rasulmu ialah tukang tenung.

Iblis : Apakah kitab-kitabku?

Allah swt : Wasyam,iaitu hikayat dan dongengan (mitos)

Iblis : Apakah hadisku?

Allah swt : Hadismu ialah dusta.

Iblis : Apakah bacaanku?

Allah swt : Baccanmu ialah syair.

Iblis : Siapakah tukang azan bagiku?

Allah swt : Tukang azanmu ialah seruling dan serunai (mizmar)

Iblis : Apakah rumahku?

Allah swt :Rumahmu ialah tandas.

Iblis : Apakah makananku?

Allah swt : Makanan yang tidak dibaca Bismillah ke atasnya.

Iblis : Apakah minumanku?

Allah swt : Minuman yang memabukkan.

Iblis : Siapakah jaringku?

Allah swt : Jaringmu ialah perempuan

Dari Wahab bin Munabbah,dia berkata,”Allah swt telah menyuruh iblis mengunjungi Rasulullah saw dan menyuruh iblis menjawab segala pertanyaan dari Rasulullah saw. Maka sampailah iblis sebagai orang tua dan memegang sebatang tongkat.

Nabi Muhammad saw : Siapakah engkau?

Iblis : Aku adalah iblis.

Nabi Muhammad saw : Mengapa engkau datang ke sini?

Iblis : Sesungguhnya aku telah disuruh Allah mengunjungi tuan dan aku dimestikan menjawab segala pertanyaan tuan.

Nabi Muhammad saw : Berapa ramaikah musuhmu dari umatku?

Iblis : Ada 15 jenis musuhku :

1. Engkau sendiri (Rasulullah saw)
2. Raja yang adil
3. Orang kaya yang merendah diri
4.Saudagar yang jujur
5. Orang alim yang benar menjunjung perintah Allah swt
6. Orang Mukmin yang selalu menasihati orang
7. Orang Mukmin yang pemurah
8. Orang yang bertaubat bersungguh sungguh dan tetap dalam taubatnya
9. Orang yang tidak suka benda yang haram
10. Orang yang sentiasa berwudhu
11. Orang Mukmin yang banyak sedekahnya
12. Orang Mukmin yang baik pekertinya
13. Orang Mukmin yang menolong orang yang berhajat
14. Pembawa Al-Quran yang selalu membacanya
15. Orang Mukmin yang asyik beribadat di waktu malam hari sedang orang lain nyenyak tidur

Nabi Muhammad saw : Siapakah sahabat-sahabatmu?

Iblis : Sahabat-sahabatku ada 10 jenisnya :

1. Sultan yang zalim
2. Orang kaya yang sombong
3. Saudagar yang khianat
4. Peminum arak
5. Orang yang selalu berkelahi
6. Orang yang mengerjakan zina
7. Orang yang makan harta anak yatim
8. Orang yang meringankan solat
9. Orang yang menahan zakat
10. Orang yang menganggap dirinya akan berumur panjang

p/s: Semoga kita tidak tergolong dalam golongan yang bersahabat dengan iblis,sebaliknya termasuk dalam golongan yang bersahabat dengan Rasulullah saw. Amin Ya Rabb.

 
Tinggalkan komen

Posted by di 13 Ogos 2011 in AGAMA, APA JUA, ISU SEMASA, Kehidupan

 

Pejam celik – Pejam celik

Pejam celik – pejam celik, pejam tak celik-celik…oooo sabaq dulu. Tapi itu pasti bahawa kita akan pejam tak celik-celik tapi tak tahu akan bila masa dan ketikanya….

Ok, cecite tentang pejam celik – pejam celik dulu…ngeh3x…

Hampir 12 minggu di alam praktikal, macam-macam perasaan yang timbul antaranya ialah suka, sedih, duka, gumbira, kecewa, pahit, manis dan lain-lain lagi… nak tinggalkan sekolah dan pelajar-pelajar yang suke buat aku hangin, tersenyum dan ketawa dengan gelagat mereka. Cikgu doakan kalian semua akan tempuhi kehidupan yang Berjaya di dunia dan akhirat. Aminn…
Terkenang semua kenangan yang telah dilalui sepanjang belajar di UPM. Pelbagai ranjau suka dan duka telah aku lalui…itulah namanya kehidupan… sepanjang itulah pelbagai ahli keluarga dan juga wan tersayang telah tinggalkan aku berada di muka bumi ini untuk aku teruskan kehidupan. Walau apa jua keadaan sekali pon, aku kena teruskan kehidupan yang dikurniakan oleh ALLAH s.w.t.

Sepanjang di UPM or lebih tepat di KC ( Kolej Canselor), ramai kenalan seangkatan yang kini sama-sama berusaha untuk kearah kehidupan yang lebih baik. Sahabat, Rakan, Kawan, Geng…maaf aku hulurkan andai selama perkenalan kita banyak tingkah laku yang sedar mahupun tak sedar telah aku lakukan sehingga membuatkan kalian terasa hati. Kerana aku jua insan biasa… Aku doakan kalian semua akan berjaya di dunia dan akhirat… Aminnn…. Panjang umuq kita jumpa lagi, InsyaAllah…

Terima kasih tak terhingga kepada Tok Guru @ Mohd Fazil Hj Yahaya @ Encik Kenanga Hijau @ Fazil Al-Yahaya 140842….wah!! ingat kot no matrik ko…hehe…. Terima kasih sangat-sangat mate coz sudi terima diri ini sepanjang perkenalan kita. Terima kasih banyak-banyak coz sudi berikan tunjuk ajar, mintak halalkan segala ilmu yang ko berikan k… *sungguh berharap… . Ha, yang ni banyak wat terasa hati…maaf mate wat ko marah, ngajuk, dan pelbagai lagi..hehe… serius pe yang dah berlaku kadang-kadang buat aku tersenyum sendiri…*ala-ala kureng waras sikit…hehe… tapi aku bahgia ada sahabat macam ko… ko terbaik!!!!… ok cukup cite pasal ko… haha

K lah malas nak cecite panjang-panjang…:-)

p/s : “ Kebersihan itu sebahagian daripada iman. Alhamdulillah memberatkan timbangan, Subhanallah dan Alhamdulillah kedua-duanya memenuhi ruang di antara langit dan bumi. Solat itu adalah Nur, sedekah itu adalah bukti, sabar itu adalah sinaran dan al-Quran itu adalah hujah ( untuk membela atau menentang ). Setiap manusia bekerja; maka ada yang menjual dirinya dan ada yang membebaskan dirinya dengan bekerja keras untuk keselamatan atau kecelakaannya.”

 
7 Komen

Posted by di 24 Mei 2011 in APA JUA, Kehidupan, LUAHAN RASA

 

Ada Waktu Kite Sedih

Ada waktu kita sedih. Sedih itu, sedih ini. Sedih dengan pelbagai perkara. Kematian, kemalangan, kehilangan, cacian dan makian, umpatan orang dan sebagainya.

Ada juga yang sedih dengan rupa parasnya, sedih dengan kejadiannya, sedih mengenangkan nasibnya, sedih dengan cara hidupnya.

Tidak kurang juga yang sedih dengan dirinya yang lemah, keimanannya yang rendah, ibadahnya yang sedikit dan sebagainya.

Ada waktu, memang manusia akan merasakan kesedihan.

Kenapa saya cakap begini?

Entah.

Orang mukmin takkan bersedih lama.

Percayakah anda bahawa orang mukmin tidak akan bersedih lama?

Saya meyakini hal itu. Memanjang-manjangkan kesedihan, bukanlah sebahagian dari ciri seorang mukmin. Hatta Rasulullah SAW sendiri, bersedih hanya seketika. Baik ketika kematian anak-anaknya, mahupun kematian sahabat-sahabat baginda yang tercinta. Bahkan kesedihan itu tidak termuncul saat baginda menderita sakit diseksa, lapar, perang dan sebagainya.

Tetapi sindrom dari kalangan kita adalah, kita suka memanjangkan kesedihan.

Perasankah kita, apabila kita memanjang-manjangkan kesedihan, apakah sebenarnya yang telah ‘kita hilangkan’ dalam kehidupan kita?

Allah SWT.

Ya. Seakan-akan Allah itu tidak wujud, dan membiarkan kita.

Seakan-akan Allah itulah Yang Zalim, dan Dialah yang sengaja membuatkan kita bersedih.

Benarkah?

Apakah bicara Allah berkenaan kesedihan?

Saya suka dengan ayat-ayat ini:

“Kami berfirman: Turunlah kamu semua dari surga itu! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tidak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” Surah Al-Baqarah ayat 38.

” Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, orang-orang Nasrani dan orang-orang Shabiin, siapa saja di antara mereka yang benar-benar beriman kepada Allah, hari kemudian dan beramal saleh, mereka akan menerima pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati. “ Surah Al-Baqarah ayat 62.

“(Tidak demikian) bahkan barang siapa yang menyerahkan diri kepada Allah, sedang ia berbuat kebajikan, maka baginya pahala pada sisi Tuhannya dan tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” Surah Al-Baqarah ayat 112.

“Orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti (perasaan si penerima), mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” Surah Al-Baqarah ayat 262.

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman, mengerjakan amal saleh, mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat, mereka mendapat pahala di sisi Tuhannya. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” Surah Al-Baqarah ayat 277.

“Jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tetapi jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya. Jika kamu bersabar dan bertakwa, niscaya tipu daya mereka sedikit pun tidak mendatangkan kemudaratan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan.” Surah Ali Imran ayat 120.

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” Surah Ali Imran ayat 139.

“Hai Rasul, janganlah hendaknya kamu disedihkan oleh orang-orang yang bersegera (memperlihatkan) kekafirannya, yaitu di antara orang-orang yang mengatakan dengan mulut mereka: Kami telah beriman, padahal hati mereka belum beriman; dan (juga) di antara orang-orang Yahudi. (Orang-orang Yahudi itu) amat suka mendengar (berita-berita) bohong dan amat suka mendengar perkataan-perkataan orang lain yang belum pernah datang kepadamu; mereka merobah perkataan-perkataan (Taurat) dari tempat-tempatnya. Mereka mengatakan: Jika diberikan ini (yang sudah dirobah-robah oleh mereka) kepada kamu, maka terimalah, dan jika kamu diberi yang bukan ini, maka hati-hatilah. Barang siapa yang Allah menghendaki kesesatannya, maka sekali-kali kamu tidak akan mampu menolak sesuatu pun (yang datang) daripada Allah. Mereka itu adalah orang-orang yang Allah tidak hendak menyucikan hati mereka. Mereka beroleh kehinaan di dunia dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar.” Surah Al-Maidah ayat 41.

“Katakanlah: Hai Ahli Kitab, kamu tidak dipandang beragama sedikit pun hingga kamu menegakkan ajaran-ajaran Taurat, Injil dan Al Qur’an yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu. Sesungguhnya apa yang diturunkan kepadamu (Muhammad) dari Tuhanmu akan menambah kedurhakaan dan kekafiran kepada kebanyakan dari mereka; maka janganlah kamu bersedih hati terhadap orang-orang yang kafir itu.” Surah Al-Maidah ayat 68.

“Dan tidaklah Kami mengutus para rasul itu melainkan untuk memberi kabar gembira dan memberi peringatan. Barang siapa yang beriman dan mengadakan perbaikan, maka tak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” Surah Al-An’am ayat 48.

“(Orang-orang di atas A’raaf bertanya kepada penghuni neraka): Itukah orang-orang yang kamu telah bersumpah bahwa mereka tidak akan mendapat rahmat Allah? (Kepada orang mukmin itu dikatakan): Masuklah ke dalam surga, tidak ada kekhawatiran terhadapmu dan tidak (pula) kamu bersedih hati.” Surah Al-A’raf ayat 49.

Saya tidak tahu apa perasaan kalian apabila membaca semua terjemahan ini.

Tetapi saya, rasa lega.

Rasa tenang.

Rasa damai.

Bila bersama dengan Allah, ikut apa yang Rasulullah ajar, hidup bersungguh-sungguh mengamalkan Islam, ajak manusia lain buat kebaikan, itu semua hakikatnya memadamkan kekhuatiran, kesunyian, kesedihan, ketakutan dan sebagainya.

Betapa selepas membaca ayat-ayat tadi, jelas kepada kita bahawa, kita tidak sepatutnya menjadi manusia yang memanjang-manjangkan kesedihan mereka, terus jatuh dan jatuh ke dalam lohong hitam perasaan mereka.

Kita ada Allah.

Dan kehidupan kita bersamaNya memadamkan segala kenegatifan.

Penutup: Kesedihan adalah keperluan. Tetapi dosnya tidak boleh berlebihan.

Sedih memang baik. Sekali sekala ia melembutkan hati. Tanda jiwa yang sensitif. Tanda hati yang peka.

Tetapi merendam roh kita ke dalam kesedihan terlalu lama akan mereputkannya.

Apakah alasan untuk memanjangkan kesedihan?

Kesedihan tidak akan pernah menjadi penyelesaian kepada sesuatu masalah.

Maka perhatikanlah masalah, bergerak menyelesaikannya.

Jika masalah itu bukan datang dengan penyelesaian, sebagai contoh: Kematian rakan karib, murabbi tercinta, ibu bapa tersayang dan sebagainya, hendaklah tabah dan melangkahlah memandang apa yang masih ada pada kita.

Sesungguhnya seorang mukmin itu tidak sepatutnya bersedih terlalu lama.

Kerana dia ada Allah di sisinya.

Dan kesedihan bukanlah cara seorang hamba Allah mengabdikan diri kepadaNya.

 

RIAK air dan RIAK manusia

Riak air senang di lihat…

Baik di tasik, sungai mahupun laut..

sesekali riak air seakan berbisik

dalam nada lembut memberitahu

…Riak ku dan riak mu berbeza wahai manusia…

Riak manusia sukar pula di lihat,

Umpama melihat bayang tanpa cahaya,

Jauh tertanam di sanubari

Subur dibaja oleh rasa bangga

Kelak menjadi pucuk pujian manusia

Dan subur menjadi pohon besar yang mengharap nikmat dunia semata

Sering….

Riak yang datang ibarat sang angin,

Sukar untuk dilihat,

Namun tetap ia di rasa…

Walau dalam halusnya menerpa…

Riak yang datang ibarat air,

Dalam tawarnya sungai, wujud pula masinnya laut,

Ia datang menjadi pemisah…

Penghijab amalan si hamba & tuannya…

Riak yang datang ibarat makanan yang lazat,

Dalam alpa menikmatinya,

Terlupa akan bahayanya juga…

Hingga akhirnya meragut nilai dan jiwa..

Riak yang datang ibarat pakaian yang cukup indah,

Dalam sibuk mencuba dan membeleknya,

Terlupa seketika kepada yang membuatnya…

Tenggelamlah dalam rupa bangga pemiliknya…

 
Tinggalkan komen

Posted by di 4 April 2011 in APA JUA, ISU SEMASA

 

Jangan menyebut April Fool

Sejarah April Fool

Sebenarnya April Mop adalah sebuah perayaan hari kemenangan atas pembunuhan ribuan umat Islam di Sepanyol oleh tentera salib yang dilakukan melalui cara-cara penipuan. Oleh sebab itulah mereka merayakan April Fool dengan cara membolehkan penipuan dan pembohongan walaupun ia dikaburi dengan alasan kononnya ia hanya sekadar suatu hiburan atau gurauan belaka.

Kebiasaannya orang akan mengatakan bahawa April Fool (yang hanya berlaku pada tanggal 1 April) adalah hari di mana kita boleh menipu kawan, orang-orang tua, saudara-mara atau sesiap sahaja, dan mangsa gurauan itu pula tidak boleh marah atau beremosi apabila sedar bahawa dirinya telah menjadi sasaran April Fool. Biasanya si mangsa, jika sudah sedar terkena April Fool, maka dirinya juga akan ketawa bersama-sama atau hanya sekadar pada bengang, bukan betul-betul marah.

Walaupun ia tidak sehebat perayaan tahun baru atau Valentine’s Day, budaya April Fool dalam dua dekad ini telah menggambarkan kecenderungan yang semakin menyatu dalam masyarakat ketika ini terutamanya di kalangan anak-anak muda. Tidak mustahil jika pada masa akan datang ia akan merebak ke masyarakat perkampungan. Ironinya, masyarakat dengan sangat mudah terikut-ikut budaya Barat ini tanpa kajian dan kritikan terlebih dahulu, sama ada adakah budaya itu baik ataupun tidak, atau adakah ia bermanfaat atau sebaliknya.

Perayaan April Fool bermula daripada suatu tragedi besar yang sangat menyedihkan dan memilukan. Perayaan April Fool atau dikenali sebagai The April’s Fool Day, bermula daripada satu episod sejarah tragedi besar yang sangat menyedihkan dan memilukan yang menimpa kaum Muslimin di Sepanyol pada tahun 1487 M, atau bertepatan dengan 892 H.

Sejak Sepanyol dibebaskan oleh Islam pada abad ke-8 M oleh Amirul Jihad, Thariq bin Ziyad, Sepanyol beransur-ansur tumbuh menjadi negeri yang makmur. Tentera-tentera Islam bukan hanya berhenti di Sepanyol, malah terus-menerus melakukan pembebasan di kawasan-kawasan dalam Perancis. Perancis Selatan dengan sangat mudah dibebaskan. Kota Carcassone, Nimes, Bordeaux, Lyon, Poitou, Tours dan kawasan-kawasan yang lain telah dibebaskan oleh Islam. Walaupun tentera Islam kuat, pasukan Islam masih memberi peluang kepada suku Goth dan Navaro di daerah yang berada di sebelah barat di kawasan pergunungan. Islam tela hmemberikan kemakmuran di Sepanyol.

Oleh kerana sikap para penguasa Islam yang begitu baik dan rendah hati, ramai orang-orang Sepanyol yang kemudiannya dengan tulus dan ikhlas memeluk Islam. Umat Islam Sepanyol bukan sahaja beragama Islam, namun bersungguh-sungguh mempraktikkan kehidupan secara Islami. Bukan sekadar membaca Al-Qur’an, namun bertingkah-laku berdasarkan Al-Qur’an. Mereka sentiasa mengatakan ‘tidak’ untuk arak, pergaulan bebas dan semua perkara yang dilarang oleh Islam. Keadaan yang harmoni ini berlangsung selama hampir 6 abad.

Selama itu juga, pihak kafir yang masih berada di sekeliling Sepanyol tanpa kenal penat lelah terus berusaha untuk menghancurkan Islam dalam Sepanyol. Namun, mereka sentiasa menemui kegagalan. Maka dihantarlah sejumlah mata-mata untuk memerhati kelemahan umat Islam di Sepanyol.

Akhirnya mereka menemui cara untuk menakluk Islam, iaitu dengan melemahkan iman mereka melalui serangan pemikiran dan budaya. Maka dalam diam mereka mula menyeludup masuk minuman keras dan rokok secara percuma ke dalam wilayah Sepanyol. Muzik-muzik dipersembahkan bagi melalaikan para pemuda Islam Sepanyol agar lebih suka menyanyi dan menari daripada membaca Al Qur’an. Mereka juga mengirim beberapa ulama’ palsu untuk meniupkan idea perpecahan ke dalam tubuh umat Islam di Sepanyol. Lama-kelamaan usaha ini membuahkan hasil.

Akhirnya Sepanyol jatuh dan dikuasai tentera salib. Serangan tentera salib dilakukan dengan kejam tanpa mengenal perikemanusiaan. Bukan hanya tentera-tentera Islam yang dibunuh, malah termasuk masyarakat awam, wanita-wanita, anak-anak kecil dan orang-orang tua. Satu demi satu daerah di Sepanyol ditakluk oleh tentera salib.

Granada adalah daerah terakhir yang ditakluk. Penduduk Islam di Sepanyol ( yang juga dikenali sebagai orang Moor) terpaksa berlindung di dalam rumah untuk menyelamatkan diri. Tentera-tentera salib terus menerus mengejar mereka. Apabila jalan-jalan dalam keadaan sunyi sepi, yang tinggal hanyalah sisa-sisa ribuan mayat yang bergelimpangan yang bermandikan darah. Tentera salib mengetahui bahawa masih ramai umat Islam di Granada yang masih bersembunyi dalam rumah masing-masing. Dengan lantang tentera-tentera salib meneriakkan pengumuman bahawa umat Islam di Granada boleh keluar dari rumah mereka dengan aman dan dibenarkan untuk berlayar keluar dari Sepanyol dengan membawa barang-barang keperluan mereka.

Orang-orang Islam pada mulanya masih curiga dengan tawaran tersebut. Beberapa orang Muslim diizinkan untuk melihat sendiri kapal-kapal layar yang sudah disiapkan di pelabuhan. Setelah benar-benar melihat terdapat kapal yang sudah disediakan untuk mereka, mereka pun segera bersiap untuk meninggalkan Granada dan berlayar meninggalkan Sepanyol.

Keesokan harinya, ribuan penduduk Islam Granada keluar dari rumah-rumah mereka dengan membawa seluruh barang-barang keperluan, berjalan beriringan menuju ke pelabuhan. Beberapa orang Islam yang tidak mempercayai pasukan salib memilih untuk bertahan dan terus bersembunyi di rumah-rumah mereka. Setelah ribuan umat Islam Sepanyol berkumpul di pelabuhan, dengan pantas tentara salib menggeledah rumah-rumah yang telah ditinggalkan para penghuninya. Api dilihat menjulang-julang ke angkasa setelah mereka membakar rumah-rumah tersebut bersama-sama dengan orang-orang Islam yang masih bertahan bersembunyi di dalamnya.

Ribuan umat Islam yang lain terkandas di pelabuhan dan hanya mampu tergamam apabila melihat tentera salib membakar pula kapal-kapal yang dikatakan akan mengangkut mereka untuk keluar dari Sepanyol. Kapal-kapal tersebut dengan cepat tenggelam ke dalam lautan. Ribuan umat Islam tidak dapat melakukan apa-apa kerana tidak mempunyai sebarang senjata. Mereka juga kebanyakannya terdiri daripada perempuan-perempuan dan anak-anak mereka yang masih kecil. Tentara salib telah mengepung mereka dengan pedang yang terhunus.

Dengan satu teriakan arahan dari pemimpin mereka, ribuan tentera salib segera membunuh umat Islam Sepanyol tanpa rasa belas kasihan. Jeritan, tangisan dan takbir memecah suasana. Seluruh kaum Muslimin Sepanyol di pelabuhan tersebut habis dibunuh dengan kejam. Mayat bergelimpangan di merata-rata tempat. Laut yang biru telah berubah menjadi merah kehitaman.

Tragedi ini bertepatan pada tanggal 1 April. Inilah yang kemudiannya diperingati oleh dunia Kristian apabila tibanya 1 April sebagai April Fool (The April’s Fool Day). Pada tanggal 1 April, orang-orang dibolehkan untuk menipu dan berbohong terhadap orang lain. Bagi umat Kristian, April Fool merupakan hari kemenangan atas pembunuhan ribuan umat Islam di Sepanyol oleh tentera salib melalui cara-cara penipuan. Oleh sebab itulah mereka merayakan April Fool dengan cara membolehkan penipuan dan pembohongan walaupun diselaputi dengan alasan sekadar sebagai hiburan atau gurauan semata-mata.

Bagi umat Islam, April Fool merupakan tragedi yang sangat menyedihkan. Hari di mana ribuan saudara seiman mereka disembelih dan dibunuh oleh tentera salib di Granada, Sepanyol. Oleh sebab itu, adalah tidak patut bagi umat Islam untuk turut serta dalam merayakan tradisi ini. Sesiapapun orang Islam yang turut merayakan April Fool, maka ia sesungguhnya sedang meraikan ulang tahun pembunuhan kejam ribuan saudara mereka di Granada, Sepanyol pada 5 abad yang silam.

Jadi, perhatikanlah di sekeliling anda, anak-anak anda dan diri anda sendiri daripada terkena virus jahil April Fool tanpa kita sedari. Wallahua’lam.

Kredit – Ilham Hannah Hamra

 
1 Komen

Posted by di 31 Mac 2011 in AGAMA, APA JUA, Kehidupan

 

Manusia

Manusia adalah hambaNYA yang tidak terlepas dari melakukan dosa dan maksiat.

Tidak ada manusia yang berada didunia ini terlepas dari melakukan dosa dan maksiat tidak kiralah dosa kecil mahupun dosa besar.Tidak kiralah dari golongan,keturunan atau apa pangkatnya termasuk ahli ahli ibadah juga tidak lekang dari melakukan dosabdan maksiat.Janganlah sesekali kita merasa bersih dari dosa dan yakin bila mati nanti terus masuk syurga kerana selangkah sahaja kita bergerak kita telah terlibat dengan dosa.Malahan perjalanan menuju ke masjid juga ada ketikanya membawa dosa dan tidak berbaloi dengan keinginan untuk mencari redha ALLAH apabila di dalam perjalanan bertembung dengan insan yang berlainan jenis lalu mata saling memandang ..itupun sudah di kira maksiat.

Apakah kita mesti lari dari semua manusia di dunia ini? Apakah kita mesti duduk jauh di dalam hutan untuk mengelakkan bertemu dengan orang lain? Sebagai manusia kita ada keperluan untuk keluar mencari ilmu,mencari rezeki dan berbagai urusan yang lain yang memerlukan kita keluar dari rumah.

Bila memperkatakan soal haram ini,bukan lelaki sahaja yang haram melihat wanita malahan wanita juga haram melihat lelaki walaupun sekadar mengintai dari celah celah dinding atau melihat lelaki buta konon lelaki buta itu tidak nampak mereka.Sesuai dengan satu kisah yang berlaku di zaman Rasulullah. Suatu hari ketika Rasulullah sedang berehat di rumah

bersama Aisyah ra,terdengar orang memberi salam, apabila Rasulullah bangun,Aisyahpun bangun sambil melihat sama di pintu tetapi Rasulullah melarangnya tetapi Aisyah menyata Wahai Rasulullah, itukan Abdulah Makhtum {seorang tukang azan yang buta kedua belah matanya}bukannya boleh melihat tetapi Rasulullah menyatakan dia tidak boleh melihat tetapi engkau boleh.Namun begitu untuk tujuan menuntut ilmu di haruskan.

Terlalu banyak punca punca boleh berlakunya dosa dan maksiat malahan jaraknya sejam,seminit malahan lebih cepat dari sesaat.Subhanallah hidup sentiasa dikelilingi dosa dan maksiat. Inilah yang di katakan oleh Rasulullah SAW:” bahawa akhir akhir zaman ini,maksiat adalah ibarat beras dan kebaikan itu ibarat antah”

Akhir zaman yang di katakan oleh Rasulullah itu Ialah zaman di mana kita berada sekarang Memang telah nyata kita sekarang sedang bergelumang dengan dosa dan maksiat yang tiada kesudahannya oleh itu ALLAH swt menuntut kita untuk membersihkan diri dari gelumang dosa dan maksiat ini dengan bertaubat dan memohom keampunan dari ALLAH setiap masa dengan ikhlas,khusyuk dan tawadduk

Mohonlah pengampunan dari ALLAH walau sebanyaknya dosa dosa kita,Allah yang bersifat penyayang dan pengasih malahan maha pengampun pasti akan menerima taubat hambaNYA walaupun seandainya dosa dosa hambaNYA itu seberat dunia dan sebanyak bintang di langit ALLAH SWT tetap akan membentangkan tangan rahmatnya dan menerima hambanya yang datang kepadaNYA dengan taubat

nasuha itu dengan penuh kasih sayang.Sedarlah bahawa ALLAH SWT amat mencintai hambaNYA dan tidak mahu hambaNYA menderita apabila tiba di akhirat nanti.Hanya manusia yang sifatnya sebagai hamba ini yang tidak pernah sedar dari melakukan dosa dan maksiat.Semoga sebagai manusia yang sentiasa leka dengan dosa dan maksiat ini ,kita dapat berjumpa jalan pulang yang hakiki disisiNYA dan sentiasa dalam redha ALLAH.Carilah ALLAH kerana ALLAH sentiasa ada untuk memberikan kasih sayangNYA kepada kita.

 

10 wacana mengembangkan hidup yang lebih baik

Thomas Jefferson mengemukakan 10 wacana yang kita pilih bagi mengembangkan hidup yang lebih baik
1. Jangan pernah menunda sampai esok apa yang dapat dilakukan hari ini.
2. Jangan menyusahkan orang lain dengan perkara yang boleh kita lakukan sendiri.
3. Jangan gunakan wang sendiri sebelum kita memilikinya
4. Jangan beli apa-apa yang kita tidak perlukan hanya kerana harganya yang murah. Sebenarnya ia jadi mahal bagi kita.
5. Keangkuhan perlu dibayar lebih mahal dibandingkan dengan rasa lapar, dahaga dan kedinginan.
6. Kita tidak pernah menyesal kerana makan sedikit
7. Lupakan kesalahan masa lalu dan utamakan prestasi lebih besar pada masa depan
8. Selalu tunjukkan muka yang berseri-seri dan berikan senyuman kepada setiap makhluk hidup yang kita temui.
9. Berikan sebanyak mungkin waktu bagi memperbaiki diri hingga kita tidak punya waktu lagi mengkritik orang lain.
10. Jadilah orang yang terlalu besar untuk berasa bimbang, terlalu terhormat untuk marah-marah, terlalu kuat untuk takut dan terlalu bahagia untuk membiarkan terjadinya pergaduhan.

 
Tinggalkan komen

Posted by di 16 Jun 2010 in APA JUA