RSS

Monthly Archives: September 2011

Kisah KaTaK

Sekumpulan katak berkumpul mengelilingi sebuah perigi yang separuh siap. Dua ekor katak terperangkap di dalam perigi itu, akibat tidak berhati-hati ketika melompat.

Mereka melihat kedalaman perigi tersebut, ternyata ia sangat dalam. Pantas mereka sepakat, sudah tiada harapan. “ Kamu tawakal sahaja lah, mungkin itu nasib kamu!”. Jerit katak dari atas kepada dua ekor katak di dalam peigi itu.

“ Kami pun tidak tahu macam mana kami nak bantu kamu naik ke atas,” kata katak yang lain.

“itulah kamu, kenapa cuai sangat ketika melompat, itulah padahnya”, kata katak yang lain.
Namun kedua-dua ekor katak tersebut tetap berusaha naik ke atas dengan melompat masih gagal. Dari atas terus kedengaran suara-suara yang hanya membunuh harapan mereka.

Setelah agak lama mencuba, salah seekor katak telah berputus asa. Badanya sakit-sakit dan lenguh akibat melompat tidak henti-henti. Tenaganya pula makin lemah. Dia hanya mampu tersandar pada dinding perigi. Ditambah pula semangat lumpuh dek kata-kata yang membunuh semangat mereka.

Tidak berapa lama kemudiaan katak tersebut mati. Kumpulan katak-katak hanya mampu melihat dari atas. Melihat rakannya yang telah mati, katak seekor lagi meneruskan lompat.

“kamu tak Nampak ke kawan kamu tu dah mati? Kamu pun akan menyusul sama”.

“simpan saje tenaga yang kau ada”.

“buat kali terakhir, kamu mahu makan apa? Nanti kami sediakan untuk kamu”. Kata katak-katak dari atas.
Namun katak itu tidak memperdulikan kata-kata kawanya itu. Dia terus melompat. Akhirnya seperti ada satu semangat baru, katak itu melompat begitu tinggi dan Berjaya keluar.

Takjub melihat apa yang berlaku, seekor katak menemu ramah: “kenapa kamu tetap melompat walaupun kami sudah menyuruh kamu menerima hakikat yang mungkin kamu jua akan tetap mati?”.

“sebenarnya telinga saya kurang dengar. Saya ingatkan kamu semua member semangat kepada saya untuk terus melompat. saya melihat mulut kamu menjerit sesuatu, seolah-olah memberi semangat kepada saya. Sebab itu saya terus berusaha untuk keluar”.

PENGAJARAN : YOU’RE WHAT YOU THINK. Kadangkala, tersalah sangka juga ada manfaatnya, terutama apabila kita menyangka niat seseorang yang jahat itu sebenarnya baik untuk kita, lalu kita mendapat manfaat daripadanya.

 
Tinggalkan komen

Posted by di 25 September 2011 in Kehidupan, Mencari Makna Hidup

 

MAHMUDAH ~ cermat dan tips cermat ~

islam amat menitikberatkan soal berjimat cermat. Hatta dalam soal menggunakan air bagi tujuan berwuduk juga masih ada tuntutan untuk berjimat. Ini disebutkan dalam hadis ketika Rasulullah s.a.w menegur sa’ad kerana boros ketika menggunakan air.

sa’ad bertanya: “Apakah terhadap air (ketika berwudhuk) juga dikatakan membazir?” Nabi s.a.w bersabda: “Ya, walaupun apabila engkau berada dalam sungai yang mengalir.” (Riwayat Ahmad dan Ibn Majah).

semasa bulan Ramadhan, kita kadangkala terlalu memandang berat urusan dunia. lebih-lebih lagi apabila berada pada penghujung ramadhan. kita kurang berkira-kira soal membeli juadah berbuka, berbelanja barang keperluan hari raya seperti baju raya, kuih raya dll.

tuntutan supaya menahan nafsu daripada sibuk memikirkan perkara keduniaan sewajarnya diambil berat. apalah erti puasa kalau tuntutan nafsu tidak cuba diselia lebih berhati-hati ketika berbelanja.

TIPS MENJADI ORANG CERMAT KETIKA RAMADHAN:
1. BERTUKAR-TUKAR HIDANGAN DENGAN JIRAN TERTANGGA.
2. ELAKKAN BERBUKA PUASA DI TEMPAT MEWAH.
3. SEKALI SEKALA BERBUKA PUASA DI MASJID
4. BAGI YANG TINGGAL DI RUMAH SEWA BUJANG, BERKONGSI WANG UNTUK MEMBERLI KEPERLUAN BERBUKA.
5. SEBELUM MEMBELI, SEDIAKAN SENARAI HARGA BARANG TERKINI, TEMPAT YANG MURAH DAN SEBAGAINYA.

 
Tinggalkan komen

Posted by di 9 September 2011 in AGAMA, APA JUA, Kehidupan

 

Kasih Ibu

kasih sayang seorang ibu sangat berharga… kasih sayang seorang ibulah yang membawa ke syurga. tulah dikatakan syurga terletak di telapak kaki ibu…

tapi?
aku tertanya-tanya… adakah anak-anak zaman nijam(kini) menghargai kasih sayang seorang ibu??? ibu sanggup bergolok bergadai demi anak-anak. ibu sanggup melupakan hasrat untuk menunaikan umrah demi anak-anak. ibu sanggup membiarkan rumahnya roboh di makan anai-anai demi anak-anaknya. semuanya adalah kerana ingin melihat anak-anaknya tidak merempat.

tapi adakah anak-anak terfikir benda yang sama?? adakah anak-anak sanggup bergolok bergadai untuk membina rumah ibu?? bergadai harta untuk membenarkan ibu pergi menunaikan umrah??
semuanya adalah tinggal persoalan… malangnya nasib si ibu… yang ada adalah anak-anak yang hanya sanggup mengadaikan harta ibu demi melepaskan kesesakan yang dihadapi…

Ya Allah, aku bersyukur padaMU kerana kurniakan aku seorang ibu… InsyaAllah, akan ku balas segala jasamu IBU….

 
Tinggalkan komen

Posted by di 7 September 2011 in APA JUA, Kehidupan, LUAHAN RASA